You Are Reading

Pesugihan Ratu Kalinyamat



Ratu Kalinyamat sebagai seorang tokoh wanita legendaris, makam Ratu Kalinyamat dan Pangeran Hadiri nyaris tak pernah sepi pengunjung. Mereka yang datang dari berbagai daerah semata-mata datang hanya untuk ngelalap berkah berharap apa yang menjadi keinginannya terkabulkan. Apa yang mereka harapkan dari aura keramat makam wanita legendaris yang pernah bertapa dengan telanjang itu?

Tokoh Nyi Ratu Kalinyamat sangat melegenda. Setidaknya, bagi masyarakat Japara dan Pati, Jawa Tengah. Dia tidak hanya dikenal sebagai seorang putri yamg molek, tetapi juga cerdas dan berani. Tak heran, jika akhirnya wanita tersebut memperoleh kepercayaan untuk memangku jabatan Adipati Jepara, yang kala itu wilayah kekuasaannya meliputi Jepara, Pati, Kudus, Rembang dan Blora.
Tatkala Nyi Ratu Kalinyamat mencari suami, terpaksa ia menggelar seyembara. Dengan seyembara itu, ia berhadap akan mendapatkan pendamping hidup yang tidak saja tampan, tetapi juga cerdas serta memiliki kemampuan setara dirinya. Namun sayang, harapan tersebut tak pernah menjadi kenyataan. Hingga, secara tak sengaja ia bertemu Pangeran Hadiri, yang akhirnya menjadi penampingnya.
Pangeran Hadiri diutuskan oleh Sultan Aceh (Ayahnya) untuk menimba ilmu pemerintahan dan agama Islam di Kesultanan Demak. Lelaki berdarah Persia ini sangat tampan dan arif bijaksana. Tak heran bila Nyi Ratu Kalinyamat langsung kasmaran padanya.
Sayangnya, ibarat masa bulan madu Nyi Ratu Kalinyamat dan Pangeran Hadiri belum tuntas, sang suami keburu gugur dibunuh berandal-berandal suruhan Adipati Haryo Panangsang. Hati sang Ratu Kalinyamat sangat terpukul dan berduka atas kenyataan pahit itu.
Pembantaian itu sendiri terjadi seusai menghadiri upacara pemakaman kakak kandungnya, Sunan Prawoto. Sang kakak, juga tewas di tangan Haryo Penangsang yang berambisi merebut tahta Kesultanan Demak. Yang lebih membuatnya kecewa, ketika ia mengadukan kelakuan Arya Panangsang kepada Sunan Kudus, Sunan Kudus ternyata malah memihak Haryo Penangsang. Bahkan, Sunan Kudus mengatakan, bahwa semua itulah buah dari tindakan Sunan Prawoto yang membunuh Pangeran Sekar Sedo Lepen.
Setelah peristiwa pembantaian kakak kandung serta suaminya. Nyi Ratu Kalinyamat bersumpah akan menebus rasa malunya dan meraih kembali kehormatannya. Keinginan tersebut membuatnya bertekad tapa telanjang. Ia baru akan puas setelah berhasil memakai kapala Haryo Penangsang sebagai alas kaki.
Menurut cerita. Selanjutnya dengan membawa jenazah Pangeran Kalinyamat, Ratu Kalinyamat meneruskan perjalanan sampai pada sebuah sungai dan darah yang berasal dari jenazah Pangeran Kalinyamat menjadikan air sungai berwarna ungu, dan kemudian dikenal daerah tersebut dengan nama Kaliwungu. Semakin ke barat, dan dalam kondisi lelah, kemudia melewati Pringtulis. Dan karena selahnya dengan berjalan sempoyongan (moyang-moyong) di tempat yang sekarang dikenal dengan nama Mayong. Sesampainya di Purwogondo, disebut demikian karena di tempat inilah awal keluarnya bau dari jenazah yang dibawa Ratu Kalinyamat, dan kemudia melewati Pecangaan dan sampai di Mantingan.Ratu Kalinyamat berhasil meloloskan diri dari peristiwa pembunuhan itu. Ia kemudian bertapa telanjang di Gunung Danaraja, dengan sumpah tidak akan berpakaian sebelum berkeset kepala Arya Penangsang. Harapan terbesarnya adalah adik iparnya, yaitu Hadiwijaya alias Jaka Tingkir, bupati Pajang, karena hanya ia yang setara kesaktiannya dengan bupati Jipang.Lebih dari dua windu Nyi Ratu Kalinyamat melakukan ritual betapa telanjang. Mula-mula, ritual itu dilakukan di Gelang Mantingan, kemudian pindah ke Desa Danarasa, lalu berakhir di tempat Donorojo Tulakan Keling Jepara.
Ritual gaya Nyi Ratu Kalinyamat yang telanjang itu hingga kini masih menimbulkan berbagai penafsir masyarakat. Yang jelas, ritual tersebut benar-benar berakhir setelah Sultan Pajang menghadap Nyi Ratu Kalinyamat sambil menenteng penggalan kepala Haryo Penangsang dan semangkok darahnya.
Haryo Penangsang berhasil dibunuh Sultan Pajang yang bernama R Hadiwijaya, melalui senapati perangnya Danang Sutowijoyo (putra Ki Gede Pemanahan), dalam suatu duel di tepi bengawan antara Cepu dan Blora. Tubuh Adipati Jipang Panolan itu dicabik-cabik dan serpihan tubuhnya ditanam terpencar-pencar di berbagai pelosok Jawa Tengah.
Kepala Haryo Penangsang itu benar-benar digunakan untuk keset oleh Nyi Ratu Kalinyamat, dan darahnya digunakan untuk keramas. Setelah puas, kepala Haryo Penangsang dibuang ke sebuah kolam yang terdapat di Desa Mantingan.
Hingga kini, makam Nyi Ratu Kalinyamat nyaris tak pernah sepi dari peziarah. Mereka yang datang dari berbagai daerah dengan ngelalap berkah berharap mendapat karomah. Banyak di antara peziarah yang memohon kharomah agar parasnya menjadi cantik dan menawan juga sensual (bagi kaum hawa), atau gagah ganteng berkharisma bagi peziarah kaum adam di makam Pangeran Hadiri.

Pada abad XIV Nyai Langgeng atau sering dikenal dengan Ratu Kalinyamat berkuasa atas kerajaan yang berpusat di Mantingan. Pada tahun 1549 suaminya yang bernama Sultan Hadirin terbunuh oleh Arya Penangsang pada suatu pertempuran. Sepeninggal suaminya, Ratu Kalinyamat meninggalkan tahta kerajaan untuk berkelana menuntut keadilan, sampai akhirnya sampai di Dukuh Sonder Desa Tulakan, Kecamtan Banyumanis. Di tempat itu beliau bertapa, topo wudo yaitu meninggalkan pakaian kebesaran kerajaan sampai dendamnya kepada Arya Penangsang terbalaskan.
Ratu Kalinyamat yang dilukiskan sangat cantik bertapa hanya dengan berbalutkan rambutnya yang panjang terurai. Ia memohon pertolongan kepada Tuhan agar diberikan kekuatan sehingga bisa membalas dendam atas kematian suaminya. Dia bersumpah ”ora pisan-pisan ingsun jengkar saka tapa ingsun yen durung iso kramas getihe lan kesed jambule Aryo penangsang” (Ia tidak akan menghentikan laku tapanya jika belum bisa keramas dengan darah Aryo Penangsang). Akhirnya, Aryo Penangsang terbunuh dalam suatu pertempuran dengan Danang Sutawijaya. Aryo Penangsang tewas secara mengenaskan dengan usus terburai oleh kerisnya sendiri.
Laku tapa Ratu Kalinyamat dengan sumpahnya itu ditafsirkan oleh masyarakat desa Tulaan sebagai wujud kesetiaan, kecintaan, dan pengabdian sang ratu kepada suaminya. Ia dengan kesadaran dan keiikhlasannya yang tinggi bersedia meninggalkan gemerlapnya kehidupan istana demi membalas dendam atas kematian suaminya Ratu Kalinyamat bertapa sangat lama sampai-sampai rambutnya dikubur di tempat itu.
Setiap malam Jumat Wage, Pertapaan Sonder selalu dipenuhi peziarah yang datang dari berbagai daerah di sekitar Jepara yang kebanyakan kaum perempuan yang ingin cantik alami, seperti Ratu Kalinyamat. Syaratnya, mereka terlebih dahulu harus mandi di sungai kecil yang ada di dekat situs bekas pertapaan, kemudian disusul dengan laku tapa atau meditasi selama 40 hari. Setiap peziarah harus bersuci terlebih dahulu (berwudlu) sebelum memanjatkan do’a-do’a. Kegiatan yang berkaitan dengan petilasan ini adalah Upacara Jembul Tulakan yang merupakan ritual sedekah bumi yang dilaksanakan setahun sekali.(www.ticjepara.com/berbagai sumber)
Menurut cerita secara getok tular yang ditangkap oleh Indo Pesugihan,konon orang yang ngelalap berkah ke Ratu Kalinyamat tergantung dengan orangnya dengan apa yang menjadi tujuannya.Ada yang hanya memohon berkah pangestu bernadar agar apa tujuannya cepat terkabul,ada pula yang memburu pesugihan agar cepat kaya berlimpah harta.Kedua ritual itu ada yang dilakukan dengan tirakat sendiri ada juga yang didampingi oleh tokoh paranormal.Lalu bagaimana caranya? untuk memburu pesugihan menurut Ki Tjakra Djajaningrat seseorang yang bisa melakukan pesugihan ini adalah wanita,sebelum berziarah ke Mantingan di wajibkan napak tilas dengan melakukan mandi di sungai yang ada di Kaliwungu dengan keramas memakai merang ketan hitam,setelah ziarah pelaku menjalankan ritual ngelalap berkah dengan maksud untuk pesugihan,setelah mendapatkan tanda/dawuh dari petunjuk ghaib itu pelaku pulang ke rumah untuk melanjutkan ritualnya yakni lelaku wudoh/ritual telanjang dan menyiapkan sesaji tumpeng dan ingkung. Jika dalam ritual tersebut sukses pelaku akan didatangi ghaib yang akan membatu mendatangkan kekayaan dan setiap malam Jumat Legi pelaku wajib menjalankan ritual wudoh di tritisan/latar.
Banyak orang beranggapan pesugihan ini tanpa resiko namun sebenarnya pesugihan ini menumbalkan suaminya,wanita si pelaku biasanya suka selingkuh jikalau suaminya meninggal maka dia cepat mendapat jodoh yang akan menjadi suami pengganti yang tentunya sebagai calon tumbalnya.Ini bisa buat PERHATIAN bagi kaum laki-laki buaya yang mata duitan,jika anda mantre yang kebetulan pemuja pesugihan ini maka siap-siap menjadi tumbal.Karena pada awalnya anda akan dituruti apa kemauan anda namun jika jatuh tempo ibarat anda sudah di beli ya anda akan dikasihkan sebagai tumbal oleh wanita si pemuja pesugihan ini. Untuk mantra dan tatacara lengkap serta sesajinya...maaf kali ini tidak kami postingkan!Hati-hati dengan dukun palsu/paranormal gadungan yang berkeliaran mengaku ahli pesugihan!Sebelum melangkah tanyakan pada orang yang mengerti!jangan tanya orang pintar/pinter anda akan dibodohi!(berminat serius silahkan konsultasikan hubungi Indo Pesugihan). Jika berziarah ke Nyi Ratu Kalinyamat hendaknya ngelalap berkah saja dan ingat jika anda lakukan hal itu sebenarnya bukanlah Nyi Ratu Kalinyamat yang memberi anda kekayaan namun sebenarnya adalah bangsa Jin yang manjelmo warno sebagai Ratu Kalinyamat tersebut.
 
Copyright 2010 Indo Pesugihan